Apa Yang Anda Perlu Tahu Tentang CBD

Apa Itu Cannabinoid (CBD)

Ada tiga jenis cannabinoids diketahui para ilmuan pada ketika ini: endocannabinoid (reseptor semulajadi di dalam tubuh manusia), phytocannabinoids (ditemukan pada tanaman seperti ganja), dan yang dibuat di laboratorium yang dikenal sebagai cannabinoids sintetis.

Selain cannabinoids, profil kimia dari tanaman ganja mengandungi kandungan lain seperti terpenoid, asam amino, protein, gula, enzim, asam lemak, ester, dan flavonoid, hanya untuk beberapa nama.

Cannabidiol (CBD) adalah cannabinoid yang memberikan ganja efek sedatif, dan telah dikenalpasti untuk meringankan sejumlah gejala dari kondisi sulit dan gangguan yang berkaitan dengan rheumatoid arthritis, penyakit autoimun, diabetes, epilepsi, mual, gangguan usus, skizofrenia, dan banyak lagi.

Cannabinoid nya dikenali sebagai Cannabidiol (CBD), dan kedua cannabinoid yang paling tinggi di dalam tumbuhan ganja. Penelitian dilakukan dengan GW Pharmaceuticals menunjukkan bahawa CBD dapat digunakan untuk mengubati gejala rheumatoid arthritis dan penyakit autoimun lainnya, diabetes, mual, gangguan usus.

Menurut sebuah artikel dari Projectcbd.com, CBD mampu memberikan kesan kepada efek saraf, menghidupkan kembali saraf-saraf yang telah mati, dan potensi kepada anti-kanser yang saat ini sedang dieksplorasi secara meluas.

Justeru itu, pada mulanya ia diyakini bahwa THC adalah produk utama penyelesaian masalah pesakit. sekarang diketahui bahawa kedua THC dan CBD sebenarnya metabolit dari bentuk asam dekarboksilasi mereka, THCa dan CBDa.

Ini prekursor asam yang dekarboksilasi (asasnya kering) oleh panas atau ekstraksi untuk menghasilkan THC dan CBD; hanya kemudian melakukan mereka menjadi psikoaktif.

Gabungan antara kedua ini memiliki manfaat penawar yang sangat tinggi pada setiap penyakit-penyakit kronik. Hal ini membuatkan CBD lebih menarik bagi pesakit yang mencari penawar alternatif untuk merawat penyakit mereka.

Cannabidiol CBD dikenalpasti mampu untuk melawan beberapa efek daripada THC seperti "kudapan." THC meningkatkan nafsu makan kita, membuatkan kita khayal dan ketagi, tetapi CBD adalah bahan utama ubatnya untuk penurunan berat badan dan lain-lain di masa hadapan.

Ada pengecualian daripada salah satu teori bahawa CBD meningkatkan nafsu makan. Banyak orang yang mengalami kesulitan makan kerana tekanan atau kebimbangan. Mereka mula menggunakan CBD untuk menyingkirkan perasaan sakit di dada atau perut mereka, yang memungkinkan mereka untuk makan lagi setelah kesulitan mereka berkurangan.

Sebuah kajian terbaru yang dipublikasikan dalam The International Journal of poin Neurophamacology ke Cannabidiol (CBD) sebagai penyebab Neurogenesis di otak; khususnya di Hippocampus, biasanya terkait dengan ingatan dan navigasi sedar. Namun, para pengkaji percaya bahawa dengan bantuan CBD mungkin kerana neurogenesis di otak.

Sudah cukup banyak kajian dilakukan pada Cannabidiol sememangnya ianya terbukti yang sangat jelas dalam penyembuhan kepada kebanyakkan penyakit-penyakit kronik.

Dr Sean McAllister, seorang ilmuan dari Medical Center Pacific di San Francisco, membuat penemuan mengejutkan tentang CBD. McAllister telah mempelajari kandungan cannabinoid selama 10 tahun. Dan sekarang mencari terapi baru untuk merawat pelbagai jenis penyakit-penyakit kanser.

Ia menemukan bahawa cannabidiol adalah inhibitor poten dari proliferasi sel kanser, metastasis, dan pertumbuhan tumor. Hasil eksperimennya pada kanser payudara menunjukkan bahawa jumlah sel-sel kanser berkurang kerana lebihan CBD diterapkan.

Pada dasarnya, CBD dapat menjadi cara yang umumnya efektif untuk mematikan gen penyebab kanser, menyediakan pesakit dengan terapi tanpa-beracun untuk mengubati bentuk agresif dari kanser.

Raphael Mechoulam dari Hebrew University, Yerusalem, dan Fakultas Kedoktoran telah mempelajari cannabinoids selama hampir 50 tahun. Mechoulam memberikan ceramah pada cannabidiol pada tahun 45 keterlibatannya dalam bidang di mana ia berbicara tentang sejumlah eksperimen yang dilakukan pada cannabidiol.

Dia menggambarkan percubaan yang telah dilakukan ketika di Brazil di mana 200mg dos CBD ditambahkan ke antikonvulsan pesakit epilepsi. Selama beberapa bulan kepada 7 pesakit, dan 6 daripadanya telah menunjukkan perubahan mendadak.

Seorang rekan Mechoulam, Marc Feldman di Imperial College, London, membuat kajian CBD kepada seekor tikus yang memiliki versi rheumatoid arthritis. Ia menemukan bahawa CBD mengurangi peradangan tikus sebesar 50% pada dos yang tepat. Ahli jantung bekerja dengan tikus di Universiti Ibrani pula telah menemukan bahawa dos CBD dapat mengurangi ukuran infarksi kira-kira 66%.

Kami hanya mengkaji dan memahami cannabinoid ajaib ini. Sementara penemuan penting telah dibuat tentang manfaat ubat Cannabidiol, masih banyak lagi yang tidak diketahui untuk mengungkap tentang cannabinoid ini.

Perkembangan terakhir di ProjectCBD.org ini CBDiary, menangkap semua info berita yang diceritakan oleh pesakit.

Rate this blog entry:

CBD Hemp Oils | Malaya Hemp™

 

Comments

No comments made yet. Be the first to submit a comment
Already Registered? Login Here
Guest
Wednesday, 24 October 2018

Captcha Image

Cannabidiol

Kami adalah Pembekal utama Malaysia Premium CBD Oil, Cannabidiol! Minyak berkualiti tinggi yang berasal dari pengeluar utama di Asia.

CBD Oils Malaysia

Minyak CBD kami berasal dari cannabis sativa, bahan yang dihasilkan secara sah. Bentuk cannabis yang kami gunakan untuk minyak CBD kami ialah dari perindustrian hemp; kami tidak menjual ganja (Cannabis Indica - Marijuana).


Create an account
x